PERUBATAN ISLAM JARAK JAUH
 
HomepijjCalendarFAQSearchMemberlistUsergroupsRegisterLog in
Share | 
 

 ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN

View previous topic View next topic Go down 
Go to page : 1, 2, 3, 4  Next
AuthorMessage
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Tue Sep 28, 2010 2:50 am

Adakah rawatan jarak jauh kurang berkesan berbanding dengan rawatan secara berdepan ?
Satu persoalan yang sukar untuk dijawab apalagi apabila dikemukakan hujjah yang dikaitkan dengan Rasulullah SAW yang hidup lebih 1400 tahun dahulu. Lebih-lebih lagi bila dikaji dari sudut dalil-dalil seperti al-Qur’an dan al-hadis.

Sebagai permulaan dibawakan satu dalil yang saya dari kitab suci al-Qur’an, Allah SWT berfirman bermaksdu : ‘Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut (menjadi tinta), ditambahkan kepadanya tujuh laut (lagi) sesudah (kering)nya, niscaya tidak akan habis-habisnya (dituliskan) ilmu Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (QS. 31:27).

Apabila kita katakan ilmu Allah SWT, melalui firman Allah SWT tersebut kita tahu dan beriman bahawa keluasan ilmu Allah SWT itu tidak ada batasnya. Kemudian, sebagai umat Islam yang berakidah sudah tentu kita dapat menerima dengan penuh yakin bahawa beserta bersama ilmu, 6 lagi sifat kesempurnaan Allah SWT, dua daripadanya adalah sifat kesempurnaan Kehendak dan Kuasa. Bagaimanakah hendak kita kita gambarkan kedua-dua sifat ini ?

Sudah tentu kepada mereka yang faham tentang sifat-sifat kesempurnaan Allah SWT, mereka dengan penuh yakin mengatakan bahawa kuasa Allah SWT meliputi segala sesuatu. Dan kepada mereka yang ada asas akidah, pasti mereka memutuskan bahawa sifat kuasa Allah SWT tidak mungkin ada batasnya sama sekali.

Sebagai mukallaf yang beriman dengan sifat-sifat kesempurnaan Allah SWT, sudah mereka mengatakan bahawa mereka juga lemah, miskin, hina dan bodoh. Setelah mengetahui hal keadaan diri yang empat ini kemudiaan datanglah sifat makhluk sejati iaitu kehambaan. Dengan menyedari diri yang serba kekurangan ini berada setiap detik dalam genggaman mutlak Tuhan Rabbul Jalil, maka ia akan sentiasa berharap dan bermohon kepada Allah SWT supaya dimakbulkan hajatnya samada untuk tujuan dunia dan juga akhirat.

Justeru setelah manusia mukallaf itu benar-benar diberi kefahaman akan siapa dirinya dan siapa pula yang menciptakannya, maka dimanakah hendak diletakkan KEKUATAN ini. Pada dirinya sebagai perawat atau dikembalikan kepada pemilik yang Haq ? Tentulah dikembalikannya semula kepada pemilik yang mutlak, iaitu Allah SWT, dan kini sedarlah dia makna sebenara ‘tiada daya upaya itu’.

Maka berjalannya ia dalam keadaan berharap edan bermohon supaya dimakbulkan segala permintaannya kerana dia benar-benar yakin kepada janji Allah SWT sebagaimana firman-Nya, bermaksud : ‘Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul’ (Al-Baqarah 2:186)

Justeru, saya kembalikan kepada para pembaca yang dirahmati Allah SWT untuk memberikan peniliaan yang sepatutnya kepada perkara ini.

Bersambung .......

FaceBook PIJJ
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Tue Sep 28, 2010 7:07 am

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Sebagai makhluk yang dicipta dan bersifat baharu yang pasti akan mengalami kebinasaan, sudah tentu kita mengakui bahawa kita lemah lagi tiada berdaya upaya dan kerana itulah kita sentiasa disarankan supaya berada dalam keadaan bermohon, berharap dan berserah diri bulat-bulat kepada Allah SWT..

Dia berharap apa yang dipohonnya supaya dimakbulkan oleh Penciptannya yakni Allah SWT. Justeru disini tidaklah timbul soal kuat atau lemah, sampai atau tidak sampai. Jauh atau dekat atau berhadapan - bukanlah lagi menjadi persoalannya kini.

Yang menjadi keutamaannya sejauh manakah permohonannya akan dimakbulkan Allah SWT.

Adakah permohonan perawat Islam jarak jauh tidak didengar Allah SWT ?. Tentu sekali satu pendapat sebegini tidak boleh diterima akal kerana tidak mungkin seorang perawat Islam samada jarak jauh atau berhadapan tidak terdidik dalam soal akidah Islam. Ilmu, pendengaran dan penglihatan Allah SWT tidak terbatas pada masa dan jarak. Allah SWT tetap mendengar, permohonan makhluk-makhluknya, Dia tetap melihat walau dimana sekalipun makhluk-Nya berada, kerana Dia Maha Mendengar lagi Melihat setiap perbuatan dan kelakuan makhluk-makhluk-Nya samada yang mereka nyatakan ataupun yang disembunyikan.

Justeru, apakah alasan yang benar-benar kukuh untuk dijadikan sebagai sandaran mengatakan rawatan Islam jarak jauh kurang berkesan berbanding rawatan Islam secara berhadapan apabila kita melihat pada makbul dan menerima hakikat hanya Allah SWT sahaja yang Maha Berkuasa memabulkan atau menolak permohonan kita ?.
Seperkara lagi tentang ilmu Allah SWT yang perlu diperhatikan adalah peredaran masa. Melalui dalil yang telah disertakan sebelum ini, Ilmu Allah SWT sentiasa berkembang kerana kitab suci al-Qur’an dan Sunnah tidak lapuk ditelan masa.

Kita tak perlu pergi jauh, kita renung kembali tempuh masa 30-35 tahun kebelakang dan bandingkan dengan pengaliran maklumat sekarang ini. Bagi mereka yang ibubapanya tinggal dikawasan pendalaman, salah satu cara perhubungan yang ada hanyalah surat-surat menyurat. Tapi kini, kita lihatlah sendiri apa terjadi perniagaan kad raya. Jika dulu ia mendatangkan pulangan yang lumayan, tapi kini ia dipinggirkan .

Jika 30-35 tahun dahulu telegram memainkan peranan penting untuk komunikasi pantas tapi kini maklumat beralih tangan dan tersebar dalam sekelip mata sahaja. Kini bukan sahaja kita boleh menerima berita dengan begitu pantas malah kita juga dapat melihat peristiwa yag telah dan sedang terjadi. Begitulah pantas maklumat bergerak.

Sekiranya diceritakan kepada kita 35 tahun dahulu, mungkin ramai yang mermerolok-olokkan, akan ia telahpun berlaku beribu tahun dahulu seperti dinyatakan Allah SWT melalui firman-Nya dalam kitab suci al-Qur’an. Allah SWT berfirman maksudnya : ‘Nabi Sulaiman berkata pula (kepada golongan bijak pandainya): “Wahai pegawai-pegawaiku, siapakah di antara kamu yang dapat membawa kepadaku singgahsananya sebelum mereka datang mengadapku dalam keadaan berserah diri memeluk Islam?” Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah”. Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”. ( an-Naml : 39-41)

Begitulah sifat Allah SWT sebagai pencipta yang memilki keluasan dan ketinggian ilmu yang tiada taranya. Allah SWT menegaskan melalaui firman-Nya yang bermaksud : ‘“Padahal Allah yang mencipta kamu dan benda-benda yang kamu buat itu!” ( as-Soffat : 96)

Diceritakan semasa peristiwa Israk Mikraj Rasulullah SAW telah ditanya oleh sahabat Baginda Saidina Abu Bakar tentang gambaran Masjidil Aqsa bagi membenarkan peristiwa agung tersebut. Seperti yang kita tahu pada masa itu perjalanan dari Mekah ke Baitul Muqaddis mengambil masa berbulan lama dan kenderaan yang ada pada ketika itu hanya unta atau kuda atau keldai sahaja.

Akan tetapi dengan izin Allah SWT Rasulullah SAW dapat menceritakan dengan tepat akan keadaan Baitul Muqaddis dan juga Masjidil Aqsa kepada Saidina Abu Bakar yang telah beberapa kali pergi kesana atas urusan perniagaan pada hal Rasulullah SAW belum pernah menjejakkan kaki kesana.

Pada saya, dalam perbincangan rawatan Islam samada jarak jauh atau berhadapan, perkara-perkara yang berkaitan dengan akidatul iman perlu diberi keutamaan yang selayaknya kerana ia berkait amat rapat dengan perbuatan syirik yang tiada akan diampunkan terhadap para pelaku-pelakunya.

Bersambung, Insya Allah ……………..

FaceBook PIJJ
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Fri Oct 01, 2010 1:48 am

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Selain dari belajar ilmu feqah, tauhid dan tasauf, kebanyakan cabang ilmu-ilmu yang lain menurut hukum syarak dikira sebagai fardhu kifayah. Apabila disandarkan dengan al-Qur’an dan sunnah Rasullullah SAW, ada beberapa perkara yang perlu diperhatikandan untuk dibuat pertimbangan dengan sewajarnya dan sekiranya kita tidak berlapang dada, mungkin saja ia akan mendatangkan masaalah dikalangan umat-umat Islam.

Contoh paling mudah, wirid selepas sembahyang fardhu, berbagai jenis zikir ditanah perkuburan dan juga majlis tahlil memohon rahmat dan keampunan bagi simati. Saya sebutkan hanya sebilangan saja majlis-majlis yang menjadi semacam satu adat dikalangan umat Islam dinegara ini yang akhir-akhir ini sudah ada dari kalangan umat Islam sendiri yang mempertikaikannya.

Sekiranya hendak diukur dari sudut hukum feqah sudah tentu rawatan Islam jarak jauh memang boleh dipersoalkan, sebab pertama kerana ketiadaan ‘ain, yakni perawat menjalankan ikhtiar merawat pesakit. Selain dari ketiadaan ‘ain ia banyak menimbulkan keraguan. Itu sebabnya saya tekankan ia perlu dilihat dari sudut akidah. Jika dilihat dari sudut hukum feqah, masakan sampai doa orang yang masih hidup kepada orang yang telah mati kerana Rasulullah SAW ada bersabda maksudnya : ‘apabila mati seorang anak Adam maka terputuslah hubungan antara dia dengan dunia’.

Justeru, kedudukan pertama yang perlu ada dalam rawatan jarak jauh adalah doa kepada Allah SWT supaya dimakbulkan hajat perawat yang menanggung amanah yang diberikan oleh pesakit. Dan permohonan ini semestinya jenis permohonan terus kepada Allah SWT, bukannya melalui perantaraan. Firman Allah SWT bermaksud :’ “Tuhan yang menciptakan daku (dari tiada kepada ada), maka Dia lah yang memimpin dan memberi petunjuk kepadaku; Dan Tuhan yang Dia lah jua memberiku makan dan memberi minum, Danan apabila aku sakit, maka Dia lah yang menyembuhkan penyakitku; Dan (Dia lah) yang mematikan daku, kemudian Ia menghidupkan daku’ (Asy-Syuara :79-82)

Jelaslah kepada kita, melalui firman Allah SWT diatas semua pergharapan, penggantungan wajib sepenuhnya ditujukan hanya kepada Allah SWT semata-mata dan bukannya kepada selain daripada-Nya – bukan melalui bacaan atau perantaraan makhluk-makhluk yang pasti akan menerima binasa seperti , keris atau berbagai-bagai jenis batu atau guru atau murshid, wali-wali dan sebagainya kecuali Rasulullah SAW kerana Baginda dikurniakan Allah SWT keduduakan yang tinggi disisi-Nya. Salah satu daripada kedudukan terpuji yang dikurniakan Allah SWT kepada Baginda adalah syufaat sebagaimana sabdanya bermaksud : ‘barangsiapa membaca selawat ini, ia wajib mendapat syufaatku’.

Selawat yang dimaksudkan adalah bermaksud : ‘Ya Allah ! rahmatilah Penghulu kami Nabi Muhammad dan ahli keluarganya dengan rahmat yang menyebabkan Engkau redho dan sertakanlah perlaksanaan dan kurniakan keatasnya wasilah kedudukan yang Engkau telah janjikan kepadanya’. Selain itu Allah SWT sendiri telah menegaskan melalui firman-Nya, satu-satunya cara supaya dikurniakan rahmat adalah dengan mentaati Dia dan juga Rasul-Nya. Firman Allah SWT bermaksud : ‘dan taatilah Allah dan rasul, supaya kamu diberi rahmat’ (Ali Imran: 132.

Selawat kepada Rasulullah SAW menempati satu makam yang begitu istimewa disisi Allah SWT, kerana itulah ditegaskan-Nya dalam kitab suci Al-Qur’an, firman Allah SWT bermaksud : ‘Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya sentiasa berselawat ke atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, berselawat dan salamlah kepadanya. - Surah Al-Ahzab:Ayat 56.

Banyak lagi hadis Baginda menceritakan akan kepentingan selawat, antaranya Rasulullah SAW bersabda maksudnya “Sesungguhnya doa akan terhenti diantara langit dan bumi, tiada naik barang sedikit jua daripadanya sehinggalah kamu berselawat kepada nabimu’. Sabda Baginga lagi bermaksud “Barangsiapa berselawat disisi kuburku, aku mendengarnya, barangsiapa berselawat kepadaku dari jauh, maka selawat itu akan diserahkan oleh seorang malaikat yang menyampaikan kepadaku dan ia dicukupi urusan keduniaannya dan keakhiratan dan aku sebagai saksi dan pembelanya’.

Oleh kerana itu umat Islam digalakkan oleh memperbanyakkan selawat antara duduk, berdiri dan berbaring keatas Rasulullah SAW dan terlebih baik sekiranya dipanjangkan selawat-selawat tersebut kepada nabi dan rasul yang telah diutuskan sebelum kedatangan Baginda untuk menyempurnakan syariat yang zahir dan batin yang terpakai sehingga datangnya hari Kiamat.


Bersambung … Insya Allah

FaceBook PIJJ

Wassalam
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Fri Oct 01, 2010 10:37 pm

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Nabi dan rasul dikurniakan dengan sifat terpuji antaranya adalah siddiq atau membenarkan dan setiap tingkah lakunya pada hakikatnya adalah gambaran pada wajah dan tingkah laku Allah SWT jua. Inilah maksud firman Allah SWT bermaksud ‘Dan ia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan ugama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri. Segala yang diperkatakannya itu (sama ada Al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya’ ( An-Nmjm : 4-5).

Begitulah dengan ungkapan nabi dan rasul yang lain seperti kata-kata yang keluar dari Nabi Hidir AS sewaktu dia memberitahu Nabi Musa AS tiga perkara yang telah dilakukannya semasa mereka bertemu; firman Allah SWT bermaksud “Ia menjawab: “Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya. Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat. Adapun pemuda itu, kedua ibu bapanya adalah orang-orang yang beriman, maka kami bimbang bahawa ia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur. Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa, dan lebih mesra kasih sayangnya. Adapun tembok itu pula, adalah ia dipunyai oleh dua orang anak yatim di bandar itu; dan di bawahnya ada “harta terpendam” kepuyaan mereka; dan bapa mereka pula adalah orang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka). Dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya” ( Al-Kahfi : 79-83).

Justeru apabila kita memahami dan menerima kebenaran pada diri nabi dan rasul, maka dapatlah kita membezakan antara mereka dengan manusia biasa dan tidak ada satu sebab meskipun sebesar zarrah sekalipun atasnya membenarkan dia untuk mengangkat dirinya samada sebagai nabi ataupun rasul. Ini penting untuk difahami kerana tersembunyi satu pengertian yang begitu mendalam yang boleh merosakkan akidah umat Islam jika tidak berhati-hati.

Perkara ini telahpun ditegaskan oleh Rasulullah SAW melalui firman Allah SWT bermaksud “Bukanlah Nabi Muhammad itu (dengan sebab ada anak angkatnya) menjadi bapa yang sebenar bagi seseorang dari orang lelaki kamu, tetapi ia adalah Rasul Allah dan kesudahan segala Nabi-nabi. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu” ( al-Ahzab :40. Lagi sabda Baginda bermaksud “Rantai Kerasulan dan Kenabian telah sampai pada akhirnya. Tidak akan ada lagi rasul dan nabi sesudahku”.

Meskipun mereka (nabi dan rasul) bersifat dengan sifat manusia biasa (makan minum, berkeluarga dsb), namun apa yang mereka lakukan semata-mata untuk menunjukkan contoh tauladan yang perlu diperhatikan dan diikuti oleh umat-umat mereka sahaja, akan tetapi kepada diri Rasulullah SAW ia meliputi semua bangsa dan etnik serta tidak lupus sehingga datangnya hari kiamat. Oleh sebab itu para ulamak tidak menisbahkan perlakuan tidak baik nabi dan rasul sebagai buruk kerana mereka mehamami hakikat mengapa nabi dan rasul dengan mendalam.

Sebagai contoh firman Allah SWT bermaksud “Ia memasamkan muka dan berpaling, Kerana ia didatangi orang buta.Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui (tujuannya, wahai Muhammad) ? Barangkali ia mahu membersihkan hatinya (dengan pelajaran ugama yang didapatinya daripadamu)! - Ataupun ia mahu mendapat peringatan, supaya peringatan itu memberi manfaat kepadanya.Adapun orang yang merasa keadaannya telah cukup, tidak berhajat lagi (kepada ajaran Al-Quran), Maka engkau bersungguh-sungguh melayaninya.Padahal engkau tidak bersalah kalau ia tidak mahu membersihkan dirinya (dari keingkarannya). Adapun orang yang segera datang kepadamu, Dengan perasaan takutnya (melanggar perintah-perintah Allah), - Maka engkau berlengah-lengah melayaninya. Janganlah melakukan lagi yang sedemikian itu! Sebenarnya ayat-ayat Al-Quran adalah pengajaran dan peringatan (yang mencukupi)” (‘Abbas : 1-11).

Firman Allah SWT diatas jelas kepada kita bagaimana Allah SWT mengajar manusia melalui kekasih-nya supaya manusia menerima hakikat bahawa hanya Allah SWT sahajalah yang mengetahui apa yang tersirat pada hati setiap manusia walupun tidak dinyatakan secara terang-terangan.

Justeru sebagai mukallaf yang beriman kita seharusnya berpegang teguh dan bermohon kepada Allah SWT supaya setiap tingkah laku dan gerak geri kita sentiasa bertetapan dengan apa yang telah digariskan oleh Allah SWT melalui kalam-Nya – al-Qur’an dan Sunnah, kerana kita telahpun melafazkan ikrar taat setia kita melalui firman Allah SWT bermaksud “Rasulullah telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang yang beriman; semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya. (Mereka berkata): “Kami tidak membezakan antara seorang dengan yang lain Rasul-rasulnya”. Mereka berkata lagi: Kami dengar dan kami taat (kami pohonkan) keampunanMu wahai Tuhan kami, dan kepadaMu jualah tempat kembali”. (al-Baqarah 285)

Bersambung … Insya Allah

Wassalam
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Sun Oct 03, 2010 10:14 pm

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.
Kemudian setelah menerima dengan sepenuh hati bahawa kesemua nabi dan rasul adalah tempat Dia menyatakan fe’il dan kelakuan-Nya untuk dijadikan sebagi contoh dan tauladan bagi sekelian umat manusia sebagaimana firman-Nya bermaksud “Tidak Aku jadi engkau wahai Muhammad melainkan untuk menjadi rahmat kepada sekelian alam”.

Setelah keyakinan bahawa kesemua nabi dan rasul menyatakan fe’il dan kelakuan Allah SWT telah meresap dan sebati dalam diri kita, kini bergerak selangkah kehadapan untuk memahami apakah intipati risalah Tuhan yang disampaikan oleh mereka bermula dari bapa sekelian manusia iaitu nabi Adam AS sehinggalah kepada pemutus bagi sekelian nabi dan rasul iaitu Nabi Muhammad SAW.
Adapun lima perkara yang menjadi intipati risalah Tuhan itu adalah :

1. Perintah
2. Tegah
3. Janji baik yakni nikmat hidup berkelalan disyurga
4. Janji buruk yakni seksaan api neraka
5. Khabar atau cerita untuk dijadikan contoh dan taudan bagi umat-umat dizaman itu ataupun dikemudian hari

Adapun perintah sebagaimana diketahui umum berkisar pada tuntutan untuk melakukan amalan-amalan yang baik manakala tegah pula bersifat sebaliknya – tuntutan meninggalkan amalan-amalan yang buruk yakni yang dilarang keras oleh hukum syarak. Janji pula adalah natijah atau sebab atau hasil dari perintah dan tegah. Dan akhir sekali khabar,yakni perkara-perkara yang telah dilakukan oleh nabi-nabi dan juga para pengikut-pengikutnya sewaktu terjadi peristiwa besar,misalnya semasa Allah SWT memerintahkan Nabi Musa AS memukulkan tongkat pada permukaan air Laut Merah bagi melepaskan diri orang-orang yang beriman dari kekejaman Fir’aun yang amat durhaka.

Begitu juga dengan kecekalan dan keyakinan yang cukup dikagumi yang ada pada ibu nabi Musa AS sehingga Dia berani melepaskan anak kesayangannya kedalam Sungai Nil kerana dia yakin dengan janji Allah SWT sebagaimana firman Allah SWT bermaksud “Dan Kami ilhamkan kepada ibu Musa:” Susukanlah dia; dalam pada itu, jika engkau takutkan sesuatu bahaya mengenainya (dari angkara Firaun), maka (letakkanlah dia di dalam peti dan) lepaskanlah dia ke laut; dan janganlah engkau merasa bimbang dan jangan pula berdukacita; sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan Kami akan melantiknya menjadi salah seorang dari Rasul-rasul Kami”. ( Al-Qasas: 7)

Melalui peristiwa-peristiwa yang tercatit dalam al-Qur’an dan Hadis maka para-para ulamak yang arif dalam bidangnya mempersepakati beberapa istilah seperti mukjizat, keramah, maunah,istidraj dan sebagainya. Istilah-istilah ibi beserta dengan keterangannya menerangkan atau untuk dijadikan sebagai panduan kepada kita dalam membuat penilaian untuk membezakan antara yang hak dengan yang batil.

Bersambung….insya Allah

Wassalam
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Mon Oct 04, 2010 7:00 am

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Kemudian setelah menerima dengan sepenuh hati bahawa kesemua nabi dan rasul adalah tempat Dia menyatakan fe’il dan kelakuan-Nya untuk dijadikan sebagi contoh dan tauladan bagi sekelian umat manusia sebagaimana firman-Nya bermaksud “Tidak Aku jadi engkau wahai Muhammad melainkan untuk menjadi rahmat kepada sekelian alam”, maka kini kita bergerak setapak lagi kehadapan, kini cerita tentang Iblis dan syaitan.

Iblis menyamar sebagai orang alim Bani Najd secara rengkas
Berbagai cara telah mereka lakukan untuk memadamkan dakwah Islamiah namun sehingga kin kesan masih ditahap minum sekali. Islam terus berkembang pesat walaupun berbagai usaha telah dijalankan. Sehinggalah sampai kepada satu peringkat dimana hamper semua pemuka kafir mengadakan perjumpaan yang mana tujuannya hanya satu – memberhentikan dakwah Islamiah walau dengan apa cara sekalipun.

Pada satu hari yang telah ditetapkan maka berhimpunlah ketua-ketua orang kafir tersebut, menurut catitan sejarah disebutkan nama-nama berikut :

Tokoh-tokoh perwakilan yang menonjol di dalam perjumpaan itu ialah:

1. Abu Jahal bin Hisyam mewakili qabilah bani Makhzum.
2. Jubair bin Mutaam, Tai’mah bin Adi, dan al-Harith bin Amir mewakili Bani Naufal Ibn Abdul Manaf.
3. Syaibah dan Utbah kedua-dua anak Rabiah dan Abu Sufian bin Harb, mewakili bani Abdul Syams bin Abdul Manaf.
4. al-Nadhr bin al-Harith (orang yang mencampakkan pundi-pundi najis sembelihan ke atas Rasulullah di Kaabah semasa baginda bersembahyang) mewakili Banu Abd al-Dar
5. Abu al-Bukhturi bin Hisyam, Zama’h bin al-Aswad dan Hakim bin Hizam mewakili banu Asad bin Abd al-Uzza.
6. Nabyah dan Manbah kedua-duanya anak lelaki al-Hajjaj mewakili bani Sahm.
7. Umaiyah bin Khalaf mewakili Bani Jumah.

Semasa mereka sampai ke Darul al-Nadwah seperti yang dijanjikan, mereka telah bertemu oleh Iblis yang menyamar dengan berpakaian seperti seorang syeikh yang mulia iaitupakaian ahli zuhud. Iblis berdiri di pintu masuk lalu mereka semua bertanya: “Siapa tuan syeikh ini?” Jawab Iblis: “Aku seorang syeikh dari Najd telah mendengar berita perjumpaan ini dan aku datang untuk mengikuti perbahasan kamu semoga aku boleh menyumbang sesuatu yang tidak merugikan kamu, pendapat atau pun nasihat”. Lantas mereka iapun dibenarkkan untuk menyertai majlis tersebut

Lalu dalam mesyuarat penting tersebut beberapa usul telah dicadangkan namum semuanya tidak dipersetujui oleh syiekh iblis ni, antara usul yang dicadangkan sehinggalah sampai kepada cadangan untuk membunuh Rasulullah SAW sebagai langkah terakhir untuk menghapuskan perkembangan agama Islam.

Bertitik tolak dari sinilah datang perintah Hijrah ke Madinah kerana tahap permusuhan orang-orang kafir terhadap Rasulullah SAW dan pengikut-pengikut Baginda sudah sampai kepada kemuncaknya.

Syaitan menyesatkan nabi Adam AS
Semasa nabi Adam AS dan isterinya Hawa berada didalam syurga, mereke telhpun diperingatkan Allah SWT supaya menjauhi pohon khuldi sebagaimana firman Allah SWT bermaksud “Dan kami berfirman: “Wahai Adam! Tinggalah engkau dan isterimu dalam syurga, dan makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa sahaja kamu berdua sukai, dan janganlah kamu hampiri pokok ini; (jika kamu menghampirinya) maka akan menjadilah kamu dari golongan orang-orang yang zalim” (al-Baqarah:35). Disamping melarang nabi Adam AS menghamipir pohon tersebut nabi Adam AS juga telah diperingatkan tentang permusushan Iblis dengannya, firman Allah SWT bermaksud “Maka, Kami berfirman: “Wahai Adam sesungguhnya Iblis ini musuh bagimu dan bagi isterimu; oleh itu, janganlah ia menyebabkan kamu berdua keluar dari Syurga, kerana dengan yang demikian engkau (dan isterimu) akan menderita. Sesungguhnya telah dikurniakan berbagai nikmat bagimu, bahawa engkau tidak akan lapar dalam Syurga itu dan tidak akan bertelanjang. Dan sesungguhnya engkau juga tidak akan dahaga dalam Syurga itu, dan tidak akan merasa panas matahari”. (Taha 117:119)

Malangnya nabi Adam AS terlupa kepada larangan tersebut, maka menjadilah dia dan isterinya termasuk dalam golongan yang diperdaya oleh syaitan seperti firman Allah SWT bermaksud “Kemudian syaitan membisikan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata : "Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa". Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan durhakalah Adam kepada Tuhann dan sesatlah ia ". (Taha 120:121)

Bersambung….insya Allah

Wassalam
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Mon Oct 04, 2010 7:55 pm

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Rasulullah SAW bersabda maksudnya “Dengan menyebut nama Allah, tidak akan memberi mudarat apa yang ada dilangit dan dibumi dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”

Kedua-duanya dengan izin Allah SWT yang Maha Pencipta dan Pencipta Rupa Bentuk mendatangi nabi Adam AS dan juga pembesar-penbesar orang kafir Mekah menyerupai orang tua lagi ‘alim dengan satu tekad yakni untuk melaksanakan tipudaya terhadap nabi Adam AS dan anak-anak cucunya sebagaimana janji ketua segala syaitan dalam kitab suci al-Qur’an. Firman Allah SWT bermaksud “Iblis berkata: ” Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya”. (al-Hijr :39).

Oleh kerana dihujung ayat ini menyebut semuanya, maka tahulah kita bahawa masih ada dikalangan anak-anak cucu Adam AS yang tidak dapat dipengaruhinya.

Justeru Iblis dan syaitan menyamar sebagai manusia dalam bentuk berbagai rupa dan ragam bukanlah menjadi satu perkara luar biasa dan tidak perlulah untuk dipertikaikan.

Bagaimana pula dengan jin dan malaikat ?.

Saya ambil contoh mudah iaitu penyakit angin ahmar, sejenis penyakit saraf yang sangat merbahaya. Sejarah kemunculan penyakit ini dicatit semasa pemerintahan nabi Sulaiman AS. Pada satu ketika Baginda memerintahkan sekelian rakyatnya mengadap. Setelah semuanya hadir, datanglah lintasan riak pada hatinya melihat betepa kebesaran kerajaanya dan juga kehebatan pada dirinya. Tanpa disangka-sangka muncul satu makhluk dari kalangan jin memandang kepadanya dengan pandangan yang tidak menyenangkan. Walaupun diperintahkan bala tenteranya menangkap jin tersebut namum masih tidak berhasil.

Setelah ditanya, maka dijawab oleh jin tersebut akan nama dan kerjanya sekali, kemudian dia pun menghilangkan diri. Jin tersebut muncul semula dizaman Rasulullah SAW dengan menyerang cucu Baginda. Bermula dari sinilah munculnya doa angin ahmar yang masyhur itu.

Manakala malaikat pula datang menyerupai manusia sewaktu menyampaikan kepada Rasulullah SAW perkara-perkara yang berkaitan dengan iman, islam, ehsan dan tanda-tanda akan berlakunya hari Kiamat. Jika ada yang bertanya bolehkah malaikat datang menyerupai manusia selepas wafatnya Rasulullah SAW, saya katakana boleh, berpandukan firman Allah SWT bermaksud “Sesungguhnya orang-orang yang menegaskan keyakinannya dengan berkata: “Tuhan kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap teguh di atas jalan yang betul, akan turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): “Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan terimalah berita gembira bahawa kamu akan beroleh syurga yang telah dijanjikan kepada kamu.“Kamilah penolong-penolong kamu dalam kehidupan dunia dan pada hari akhirat; dan kamu akan beroleh – pada hari akhirat – apa yang diingini oleh nafsu kamu, serta kamu akan beroleh – pada hari itu – apa yang kamu cita-citakan mendapatnya”. (al-Fusilat : 30-31).

Akan tetapi perlu ditegaskan disini bahawa malaikat-malaikat ini hanya akan melakukan tugas-tugas membantu manusia setelah mendapat keizinan Allah SWT sahaja, bukan mengikut kehenda manusia.

Seperkara lagi, makhluk-makhluk ciptaan Allah SWT ini dijadikan boleh sampai dari satu tempat kesatu tempat yang lain dengan begitu pantas, bukan macam kita. Perkara ini juga telah diterangkan Allah SWT melalui Kalam-Nya, Allah SAW berfirman maksudnya “Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah”.Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”. (an-Naml : 39-40).

Kebanyakan ulamak ulamak berpendapat individu yang membawa singgahsana Puteri Balqis dalam tempuh sekelip mata ini adalah malaikat, manakala yang menyanggupi untuk membawa singgahsana tersebut dalam tempuh sekelip mata adalah seorang ahli ilmu bernama Asib Bakhiar.

Berpandukan dalil-dalil yang jelas lagi nyata yang telah disertakan, samada mahu atau tidak mahu, kita tidak ada alasan lain selain menerima tentang adanya makhluk ciptaan Tuhan seperti malaikat, iblis, syaitan yang boleh menyerupai manusia dan dapat pula pergi dari satu tempat kesatu tempat yang lain dalam jarak masa yang amat pantas.

Bersambung….insya Allah

Wassalam
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Tue Oct 05, 2010 2:21 am

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Manusia diciptakan Allah SWT sebagai khalifah dimuka bumi, bukan malaikat maupun jin. Sebagai pencipta yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana, diciptakan untuk manusia dua unsur utama iaitu akal dan nafsu. Fungsi utama akal adalah membezakan. Disamping akal Allah SWT juga menciptakan pendengaran, penglihatan, Ilmu, kuasa dan kehendak yang mana semua unsur ini berjalan seiring lagi seimbang. Walaubagaimanapun ada juga segelintir manusia tidak mau menfaatkan kurnia Tuhan ini dengan sebaik-baiknya.

Sehubungan dengan itulah Allah SWT telah memberi peringatan supaya kita tidak termasuk dalam golongan mereke-mereka yang sentiasa berada dalam kerugian. Firman Allah SWT bermaksud “Katakanlah (wahai Muhammad): “Allah yang menciptakan kamu, dan mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati amatlah sedikit kamu bersyukur” (al-Mulk : 23). Begitu juga dengan Iblis ketika dilaknat oleh Allah SWT dia telah berikrar dihadapan Tuhannya bahawa dia akan menyesatkan kebanyakan anak cucu Adam dan hanya sedikit sahaja yang terlepas dari tipudaynya. Firman Allah SWT bermaksud “Iblis berkata: Berilah tempoh kepadaku hingga hari mereka dibangkitkan (hari kiamat)”.Allah berfirman: “Sesungguhnya engkau dari golongan yang diberi tempoh”. Iblis berkata: “Oleh kerana Engkaumenyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus;“Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka; dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur”. (al-A’raf : 14-17).

Mengapakah dikatakan kebanyakan manusia tidak bersyukur ?. Sebab utamanya adalah mereka tewas dalam perjuangan menentang nafsu yang sentiasa memujuk rayu supaya melakukan pekerjaan-pekerjaan yang bersalahan dengan syariat yang benar. Peranan utama nafsu telapun diterangkan Allah SWT melalui Kalam-Nya yang bermaksud “Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah ia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Yusuf :53).

Telah menjadi fitrah semula jadi manusia mahukan kepada hidup yang sempurna. Yang tua masih mahu kelihatan muda remaja, yang kaya tidak pernah merasakan cukup dengan kekayaan yang dimiliki manakala mereka yang memegang tampuk kuasa pula mahu berada dipuncak kuasa buat selama-lamnya – kalau boleh. Bermacam-macam cara mereka gunakan untuk memastikan apa yang ada pada mereka supaya ia dapat kekal. Inilah yang telah terjadi kepada nabi Adam AS sehingga mengakibatkan dia dan isteri dikeluarkan dari syurga.firman Allah SWT bermaksud “Kemudian syaitan membisikan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata : "Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa". Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan durhakalah Adam kepada Tuhan dan sesatlah ia”. (Taha: 120-121).

Firman Allah SWT bermaksud “Maka, Kami berfirman: “Wahai Adam sesungguhnya Iblis ini musuh bagimu dan bagi isterimu; oleh itu, janganlah ia menyebabkan kamu berdua keluar dari Syurga, kerana dengan yang demikian engkau (dan isterimu) akan menderita” (Taha : 117). Meskipun dia yakni nabi Adam AS telah diberi peringatan tentang permusuhan dengan iblis dan para pengikutnya yakni syaitan namun atas fitrah manusia sebagai pelupa maka berjalanlah juga apa-apa yang telah ditetapkan Allah SWT akan berlaku, pasti akan berlaku. Inilah fitrah sebagai manusia yang dicipta, diciptakan bersamanya sifat lupa supaya dapat kita membezakan antara Al-Kholiq dengan al-makhloq. Penetapan sifat ini telahpun disebut Allah SWT melalui firman-Nya bermaksud “Dan demi sesungguhnya, Kami telah berpesan kepada Adam pada masa yang lalu, tetapi ia lupa; dan kami tidak mendapatinya mempunyai keazaman yang teguh” (Taha : 115)

Sifat-sifat kesempurnaan Allah SWT yang tidak pernah lalai apa lagi terlupa dapat kita lihat melalui firman-Nya bermaksud “Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dia lah Yang Maha Tinggi, lagi Maha Besar (al-Baqarah : 255)

Justeru setelah kita ketahui dan dapat pula menerima bahawa sifat lupa memang diciptakan dan menjadi pakaian kita sehari-hari ? Jalan terbaik adalah kembali kepada Allah SWT sebagaimana diajar oleh Rasulullah SAW melalui sabdanya bermaksud “Wahai Allah! Yang membalik-balikkan hati manusia, tetapkanlah hati ku di atas ugamaMu dan ketaatan kepadaMu."

Bersambung….insya Allah

Wassalam
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Tue Oct 05, 2010 8:41 pm

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Allah SWT berfirman maksudnya “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.: “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”. (al-Baqarah : 286)

Apabila sesuatu yang ada dalam genggaman kita hilang, ada masanya kita akan berasa dukacita, takut atau kadang-kadang juga mungkin datang kemarahan yang membuak-buak. Sekiraanya yang datang itu rasa takut dan dukacita, ia akan jadi seorang yang suka meminta-minta dan berharap, ada masanya sanggup menggadai maruah diri sendiri. Sekiranya yang datang itu adalah rasa marah, maka hasilnya benci yang meluap-luap dan dendam. Kita akan berasa suka riang gembira apabila sesuatu yang kita hajatkan menjadi kenyataan, maka hasil darinya mungkin riak, sombong ataupun bakhil yang teramat sangat . Perasaan-perasaan ini datang silih berganti dalam kehidupan sesorang, bergantung roda-roda perjalanan hidupnya kerana pada setiap detik denyut nadi dan nafasnya berjalanlah ketetapan Yang Maha Esa keatasnya. Setiap manfaat yang dinakmati dan setiap mudarat yang ditimpakan tetap mempunyai hikmahnya tersendiri kerana Allah SWT Maha mengetahui akan setiap sesuatu.

Oleh itu ketahuilah setiap manfaat dan mudarat itu adalah ujian dari Yang Maha Kuasa bagi menguji tahap keimanan hamba-hamba-Nya. Kedua-duanya berjalan selari dengan firman Allah SWT bermaksud “Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (al-Baqarah : 155).

Akan tetapi samada mahu atau tidak mahu terimalah dengan berlapang dada dan yakinlah bahawa setiap duka nestapa itu pasti ada puncanya dan puncanya itu datang dari diri kita kita sendiri kerana Allah SWT tidak akan mengubah nasib seseorang melainkan dirinya sendiri, firman Allah SWT bermaksud “Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya”. (ar-R’ad : 11).

Setiap sesuatu yang diusahakan pasti akan membuahkan ada hasil kerana ini adalah sunnah yang pasti akan berlaku dan ia berlaku apabila masa yang ditetapkan Allah SWT tiba. Tiada siapa boleh menahan mahupun menolak ketibaannya kerana selain Allah SWT, kerana pada hakikatnya makhluk tidak memiliki apa-apa walau sebesar zarah sekalipun. Berjaya atau sebaliknya apa yang telah dikerjakan bukan lah penting disisi Allah SWT ia tetap bermakna apa kerana Allah SWT Maha Kaya dari segala yang kaya walau dihimpun semua kekayaan hamba-hamba-Nya.

Sekiranya usaha keranya beroleh kejayaan, maka pujilah Allah SWT kerana Allah SWT telah memakbulkan hajatnya, akan tetapi jika segala penat lelahnya tidak mendatang apa-apa malah makin bertambah deritanya maka tudinglah jari, bukan satu tapi kesemuanya kepada diri sendiri kerana yang salah itu adalah diri sendiri kerana ia lupa akan siapa dirinya dan siapa pula Tuhannya. Firman Allah SWT bermaksud “Mereka berdua merayu: “Wahai Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi”. (al-A’raf :23).

Nabi Adam AS mengaku akan kesalahannya, begitu juga dengan nabi Yunus AS, lalu lontarkanlah pertanyaan ini kepada diri kita sendiri : ‘Aku pula bagaimana ?’

Kini tahulah kita apa itu lupa dan tahulah juga kita bermacam-macam akibat yang berpunca daripadanya.


Justeru setiap derita dan bahagia yang dilalui dalam kehidupan memerlukan satu perisai yang benar-benar kuat lagi teguh. Perisai yang kuat dan teguh inilah dinamakan sabar dan kembarnya adalah tenang. kedua-duanya hanya akan dicapai apabila ia memasuki pintu redho. Dari pintu redho inilah ada jalan menuju ke Syurga yang berkekalan. Firman Allah SWT bermaksud “(Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata): “Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya!. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! - “Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia – “Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! “ (al-Fajr : 27-30).

Orang-orang yang merasakan dirinya puas bertuhankan Allah SWT, kemudian ia berusaha memperbaiki dirinya melalui bimbingan Tuhannya juga sehinggalah ia menjadi seorang mukallaf yang benar-benar beriman dan ia beramal dengan amalan yang saleh secara istiqomah pastinya dia akan mendapat redho Tuhannya yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani. Setelah ia menjadi seorang mukallaf yang beriman lagi beramal dengan amalan yang saleh, lalu dia diangkat Allah SWT darjatnya, lalu dia akan mendapat apa yang ada disisi Tuhanya, seperti firman-Nya bermaksud “Dan (setelah mendengar pengakuan perempuan-perempuan itu), raja berkata: “Bawalah Yusuf kepadaku, aku hendak menjadikan dia orang yang khas untuk aku bermesyuarat dengannya. Setelah (Yusuf dibawa mengadap, dan raja) berkata-kata dengannya (serta mengetahui kebijaksanaannya) berkatalah raja kepadanya: “Sesungguhnya engkau pada hari ini (wahai Yusuf), seorang yang berpangkat tinggi, lagi dipercayai di kalangan kami “. Yusuf berkata: “Jadikanlah daku pengurus perbendaharaan hasil bumi (Mesir); sesungguhnya aku sedia menjaganya dengan sebaik-baiknya, lagi mengetahui cara mentadbirkannya”. (Yusuf : 54-55).

Kini ia menjadi sebaik-baik makhluk disisi Tuhan seperti firman Allah SWT bermaksud “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka itulah sebaik-baik makhluk.Balasan mereka di sisi Tuhannya ialah syurga Adn (tempat tinggal yang tetap), yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; kekallah mereka di dalamnya selama-lamanya; Allah reda akan mereka dan merekapun reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya. Balasan yang demikian itu untuk orang-orang yang takut (melanggar perintah) Tuhannya. (al-Bayyinah : 7-Cool.

Bersambung….insya Allah

Wassalam
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Sun Oct 10, 2010 4:28 am

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Sifat-sifat Kesempurnaan Allah SWT dan Bagaimana Allah SWT Menilik hamba-hamba-Nya

Ungkapan seperti tidak sampai, tidak cukup kuat, ‘dosage’ tak kuat bukan lagi persoalannya dalam rawatan Islam samada jarak jauh ataupun berhadapan. Yang diutamakan adalah permohonan perawat itu dimakbulkan Allah SWT kerana hak memakbulkan atau tidak itu adalah hak mutlak Allah SWT dan Dia akan memperkenankan permohonan hamba-hamba-Nya apabila mereka dengan jazam bermohon kepada-Nya dan bertetapan dengan kehendak Allah SWT.

Justeru alasan-alasan seperti tidak sampai, tidak cukup kuat, ‘dosage’ tak kuat dan sebagainya bukanlah satu hujjah ilmu tapi lebih kepada pendapat peribadi semata-mata bagi menguatkan kaedah rawatan dia atau kumpulan dia atau yang sealiran dengan cara dan kaedah dia sahaja. Sebagai dalil, kita lihat firman Allah SWT bermaksud “Rasul-rasul Kami lebihkan sebahagian daripada mereka atas sebahagian yang lain. Di antara mereka ada yang Allah berkata-kata dengannya, dan ditinggikanNya (pangkat) sebahagian daripada mereka beberapa darjat kelebihan. Dan Kami berikan Nabi Isa ibni Maryam beberapa keterangan kebenaran (mukjizat), serta Kami kuatkan dia dengan Ruhul-Qudus (Jibril). Dan sekiranya Allah menghendaki nescaya orang-orang yang datang kemudian daripada Rasul-rasul itu tidak berbunuh-bunuhan sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan (yang dibawa oleh Rasul mereka). Tetapi mereka bertelingkah, maka timbulah di antara mereka: orang yang beriman, dan orang yang kafir. Dan kalaulah Allah menghendaki tentulah mereka tidak berbunuh-bunuhan; tetapi Allah melakukan apa yang dikehendakiNya” (al-Baqarah:253)

Allah SWT memberi kurnia dan menimpakan mudharat kepada barangsiapa yang Dia kehendaki mengikut apa yang Dia telah tetapkan kerana itu Rasulullah SAW ada bersabda maksudnya “bahawasanya ahli-ahli syurga, walaupun dia beramal dengan amalan ahli neraka sehingga jarak diantara dia dengan neraka hanya sehasta akan tetapi telah terdahulu ketetapan baginya dalah syurga maka berubah takdirnya dan begitu dengan ahli neraka, walaupun dia beramal dengan amalan ahli syurga sehingga jarak diantara dia dengan syurga hanya sehasta akan tetapi telah terdahulu ketetapan baginya adalah neraka maka berubah takdirnya”.

Ciri-ciri syirik itu kadang kala nyata manakala diwaktu-waktu yang lain pula ia menjadi begitu samar dan ada masanya ia langsung tidak kelihatan melainkan kepada mereka-mereka yang dikurniakan Allah SWT cahaya penglihatan hati yang terang benderang.

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Berimanlah kamu kepada apa yang telah diturunkan oleh Allah (kepada Nabi Muhammad)”, mereka menjawab: “Kami hanya beriman kepada apa yang telah diturunkan kepada kami (Taurat)”. Dan mereka ingkarkan (Kitab) yang lain yang diturunkan kemudian daripadanya, padahal Al-Quran itu benar lagi mengesahkan Kitab Taurat yang ada pada mereka. Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika demikian mengapa kamu membunuh Nabi-nabi Allah pada masa yang lalu kalaulah kamu benar-benar orang-orang yang beriman ?” (al-Baqarah : 91).

Oleh kerana ketetapan Allah SWT yang terang bahawa tidak ada nabi dan rasul selepas kewafatan Rasulullah SAW, maka kita tidak dapat melihat perkara (pembunuhan nabi dan rasul) yang disebutkan dalam surah al-Baqarah diatas. Meskipin kita tahu bahawa tidak ada seorangpun daripada nabi dan rasul yang telah diutus melainkan mereka dikurniakan martabat istimewa yang disisi Allah SWT mereka dipelihara dari sebarang dosa atau dengan kata lain mereka adalah maksum.

Sifat maksum ini menjadi keutamaan disisi Allah SWT bukannya kelebihan duniawi kerana melalui sifat-sifat inilah kita diajar mengenal diri dan mengenal siapa Tuhan Pencipta sekelian alam supaya kita tidak sewenang-wenangnya meletakkan atau melabelkan benda-benda yang diciptakan atau perkara-perkara yang kita perbuat itu sia-sia belaka seperti firman Allah SWT bermaksud “(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka” (Al-i-Imran : 191).

Allah SWT tidaklah zalim sehingga Dia membiarkan nabi-nabi dan rasul pilihan-Nya mati dibunuh oleh puak-puak kafir kerana ada rahsia yang disembunyikan supaya perlu digali dan difahami oleh umat-umat dibelakang hari. Perkara tresebut telahpun diceritakan dalam peristiwa nabi Ayub AS, dimana yang menjadi keutamaannya adalah Allah SWT dan bukannya dirinya sehinggalah nyata pada suatu ketika perbedaan antara hamba dengan Tuhan-Nya serta nyata jugalah sifat Kasih Sayang Tuhan keatas hamba-Nya yang ikhlas meminta.

Ruhul Quddus

Firman Allah SWT bermaksud “Dan sesungguhnya Kami telah memberikan kepada Nabi Musa Kitab Taurat, dan Kami iringi kemudian daripadanya dengan beberapa orang Rasul, dan Kami berikan kepada Nabi Isa Ibni Maryam beberapa mukjizat serta Kami teguhkan kebenarannya dengan Ruhul-Qudus. Maka patutkah, tiap-tiap kali datang kepada kamu seorang Rasul membawa sesuatu (kebenaran) yang tidak disukai oleh hawa nafsu kamu, kamu (dengan) sombong takbur (menolaknya), sehingga sebahagian dari Rasul-rasul itu kamu dustakan, dan sebahagian yang lain pula kamu membunuhnya? Al-Baqarah : 87

Dengan rahmat Allah SWT nabi Isa AS yang biasa disebut Ruhullah mampu melakukan perkara-perkara yang diluar jangkaun akal manusia seperti yang disebutkan dibawah.

Firman Allah SWT bermaksud “(Ingatlah) ketika Allah berfirman: “Wahai Isa ibni Maryam! Kenanglah nikmatKu kepadamu dan kepada ibumu, ketika Aku menguatkanmu dengan Ruhul-Qudus (Jibril), iaitu engkau dapat berkata-kata dengan manusia (semasa engkau masih kecil) dalam buaian dan sesudah dewasa; dan (ingatlah) ketika Aku mengajarmu menulis membaca, dan hikmat pengetahuan, khasnya Kitab Taurat dan Kitab Injil; dan (ingatlah) ketika engkau jadikan dari tanah seperti bentuk burung dengan izinKu, kemudian engkau tiupkan padanya, lalu menjadilah ia seekor burung dengan izinku; dan (ingatlah ketika) engkau menyembuhkan orang buta dan orang sopak dengan izinku; dan (ingatlah) ketika engkau menghidupkan orang-orang yang mati dengan izinKu; dan (ingatlah) ketika Aku menghalangi Bani Israil daripada membunuhmu, ketika engkau datang kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat), lalu orang-orang yang kafir di antara mereka berkata: “Bahawa ini hanyalah sihir yang terang nyata”Dan (ingatlah) ketika Aku ilhamkan kepada orang-orang Hawariyyiin (sahabat-sahabat karib nabi Isa): “Berimanlah kamu kepadaku dan kepada RasulKu!” Mereka menjawab: “Kami telah beriman, dan saksikanlah, bahawa sesungguhnya kami orang-orang Islam (yang menyerah diri kepada Allah)”. Dan (ingatlah) ketika orang orang Hawariyyiin berkata: “Wahai Isa Ibni Maryam! Dapatkah kiranya Tuhanmu berkenan menurunkan kepada kami satu hidangan dari langit?” Nabi Isa menjawab: “Bertaqwalah kamu kepada Allah jika benar kamu orang-orang yang beriman”.Mereka berkata: “Kami hanya ingin hendak makan dari hidangan itu (untuk mengambil berkat), dan supaya tenang tenteram hati kami, dan juga supaya kami ketahui dengan yakin, bahawa sesungguhnya engkau telah berkata benar kepada kami, dan supaya menjadilah kami orang-orang yang menyaksikannya sendiri” Isa ibni Maryam (pun berdoalah ke hadrat Allah dengan) berkata: Ya Allah, Tuhan kami! Turunkanlah kiranya kepada kami satu hidangan dari langit, untuk menjadi hari raya bagi kami, iaitu bagi kami yang ada hari ini dan bagi orang-orang kami yang datang kemudian, dan sebagai satu tanda (mukjizat) daripadamu (yang menunjukkan kebesaran dan kekuasaanMu); dan kurniakanlah rezeki kepada kami, kerana Engkau jualah sebaik-baik Pemberi rezeki”.Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku akan menurunkan hidangan itu berulang-ulang kepada kamu, kemudian sesiapa di antara kamu kufur ingkar sesudah (turunnya hidangan itu), maka sesungguhnya Aku akan menyeksanya dengan azab sengsara yang tidak pernah Aku seksakan seseorang pun dari sekalian makhluk”. (al-Maidah : 110-115).

Bersambung….insya Allah

Wassalam
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Wed Oct 13, 2010 9:00 pm

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Allah SWT mengurniakan manafaat dan Dia jugalah yang menimpakan mudarat kepada barangsiapa yang Dia Kehendaki mengikut apa yang telah ditetapkan. Dia Tuhan sekelian alam yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu, Yang Memulakan dan Mengkemudian, Yang Menghilangkan dan Mengembalikan kerana Dia memiliki apa yang ada dilangit dan dibumi yang zahir mahu yang tiada nyata.

Justeru apabila Dia menyatakan kekuasaan-Nya keatas siapa yang dikehendaki-Nya maka jadilah apa saja yang dikehendaki melalui siapa yang dipilih-Nya apa bila-bila masa yang telah ditetapkan-Nya, bukan kita yang yang menentukannya mengikut sesuka hati kita, bukan melalui amalan yang bercupa atau bergantang.

Ada masanya Dia menyatakan kekuasaan-Nya keatas seorang kanak-kanak yang masih bayi, contoh terbaik pada nabi dan rasul adalah nabi Isa AS dan seorang bayi pada zaman Juraij. Ada masanya pada seorang ahli ilmu dan tidak mustahil juga diperlihatkannya kekuasaan-Nya pada jin dan juga pada orang-orang kafir dan juga ahli maksiat. Terjadinya sesuatu itu pasti ada hikmah disebaliknya, hanya Dia yang tahu kerana kesempurnaan ilmu zahir dan batin itu adalah mutlak menjadi miliknya. Pada kita ambillah iktibar kerana tiada ada sesuatupun yang diciptakan samada dilangit atau dibumi itu sia-sia. Firman-Nya bermaksud “(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.Wahai Tuhan kami! Sebenarnya sesiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka maka sesungguhnya Engkau telah menghinakannya, dan orang-orang yang zalim tidak akan beroleh seorang penolong pun;” (ali- Imran : 191-192).

Ingatlah makhluk itu dicipta dan dari itu terimalah bahawa yang dicipta itu lemah lagi tiada berdaya dan seluruh kehidupannya dan setiap naik dan turun nafasnya sentiasa berada dalam genggaman Tuhannya Yang Maha Esa. Kerana menyedari hakikat inilah Rasulullah SAW dalam banyak munajatnya Baginda menyerahkan dirinya bulat-bulat dalam genggaman Allah SWT, Tuhan seru sekelian alam. Firman Allah SWT bermaksud ““Padahal Allah yang mencipta kamu dan benda-benda yang kamu buat itu!” (as-Saffat : 96).

Justeru kembalikah kepada hakikat yang hak bahawasanya kita sebenar-sebenarnya tidak punya apa-apa untuk dibanggakan dan bukanlah hak kita untuk mengatakan sesuatu ataupun meminta-minata atau menetapkan sesuatu yang kita tidak mengetahui hakikat sebenarnya. Ambillah contoh nabi Nuh AS yang diangkat Allah SWT ketahap ulul azmi bersama lima lagi nabi dan rasul. Firman Allah SWT bermaksud “Dan Nabi Nuh merayu kepada Tuhannya dengan berkata: “Wahai Tuhanku! Sesungguhnya anakku itu dari keluargaku sendiri, dan bahawa janjiMu itu adalah benar, dan Engkau adalah sebijak-bijak Hakim yang menghukum dengan seadil-adilnya”.Allah berfirman: “Wahai Nuh! Sesungguhnya anakmu itu bukanlah dari keluargamu (kerana ia telah terputus hubungan denganmu disebabkan kekufurannya); sesungguhnya bawaannya bukanlah amal yang soleh, maka janganlah engkau memohon kepadaKu sesuatu yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya. Sebenarnya Aku melarangmu dari menjadi orang yang jahil”.Nabi Nuh berkata: “Wahai Tuhanku! Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu daripada memohon sesuatu yang aku tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; dan jika Engkau tidak mengampunkan dosaku, dan memberi rahmat kepadaku, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang rugi”. (Hud : 45-47).

Kembalilah kita kepada asalnya kerana dalam asal itu tersembunyi seribu satu berakah dan rahmat dan pengampunan dan juga kasih saying Allah SWT yang Maha Mendengar ratapan penyaksian kehambaan oleh hamba-Nya dan pengakuan sifat-sifat kehambaannya sebagaimana firman Allah SWT bermaksud “Malaikat itu menjawab: “Maha suci Engkau (Ya Allah)! Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa yang Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkau jualah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana”. (al-Baqarah : 32).

Setelah putus lagi tidak berbelah tanpa sebarang rasa was-was atau syak wasangka penyaksian seorang hamba kepada Tuhannya maka segala-nya bukan lagi mustahil disisi Allah SWT untuk mengurniakan rahmat-Nya keatas hamba-Nya sebagaimana firman-Nya bermaksud “Dan (setelah binasanya kaum kafir itu) diperintahkan kepada bumi dan langit dengan berkata: “Wahai bumi telanlah airmu, dan wahai langit berhentilah dari curahan hujanmu”. Dan (ketika itu) surutlah air, serta terlaksanalah perintah (Allah) itu. Dan bahtera Nabi Nuh itupun berhenti di atas gunung “Judi” serta diingatkan (kepada kaum kafir umumnya bahawa): “Kebinasaanlah akhirnya bagi orang-orang yang zalim”. (Hud : 44)
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Thu Oct 21, 2010 9:17 pm

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Secebis Pengalaman

Pada satu hari penulis bersama dengan seorang rakan pergi merawat seorang bapa kepada seorang anak kecil yang comel baru berusia 4 bulan. Apabila malam sianak asyik menangis meskpiun semua keperluannya telah dipenuhi. Sewaktu kami tiba, bapanya pula pengsan. Mengikut cerita ibunya bapa muda tersebut akan pengsan apabila angin mula menusuk ke sudut hatinya.

Beberapa ketika kemudian kami lihat pemuda tersebut menggerakkan kedua tangan seperti orang mula membuka langkah silat. Cantik bunga silatnya pada hal mengikut pengakuan anaknya sendiri, dia tidak tidak pernah belajar mana silat . Setelah beberap ketika kemudian dengan izin Allah SWT kamipun dapat berdailog dengan sianak tersebut. Setelah beberapa ketika kemudian, tahulah kami bahawa yang sedang berdailog dengan kami bukanlah pemuda tersebut, tetapi seorang yang datang dari tanah besar Jawa yang memperkenalkan dirinya hanya sebagai ‘datuk’ yang sudah berumur lebih ratusan tahun.

Dalam dialog tersebut, tujuannya datuk ini datang adalah untuk menjaga cucunya kerana dia bimbang akan keselamatan cucunya yang bekerja dalam bidang keselamatan berisiko tinggi. Disamping menjaga keselamatan cucunya, datuk tersebut juga berhasrat untuk membimbing cucunya mendalami ilmu kerohanian meliputi ilmu dunia dan akhirat.

Setelah dipujuk maka datuk setuju untuk keluar dari tubuh badan cucunya tapi bukan melalui ikhtiar kami sebaliknya dia yang keluar sendiri. Atas dasar percaya kamipun bersetuju dengan syarat datuk tersebut. Dia pun duduk seperti seorang pendekar dan mula membaca beberapa ayat dari al-Qur’an dan hadis. Tidak lama kemudian, dari seorang tua yang lemah lagi letih, dia berubah menjadi seorang pendekar dan mula berubah menjadi sangat agresif.

Keadaan menjadi bertambah kelam kabut apabila ibunya pula dirasuk dan kedua ibu dan anak mula membuka langkah masing-masing seolah-olah mahu bertarung.

Dalam keadaan kelam kabut tersebut kami berusaha untuk mengunci langkah mereka kerana lagi banyak mereka bergerak akan bertambahlah mudarat kepada fizikal kedua anak beranak tersebut.

Melalui pengalaman sebelumnya, dengan izin Allah SWT kaedah mengunci yang kami gunakan berkesan tapi pada kali ini kaedah tersebut tidak mampu untuk mengunci pergerakan datuk tersebut. Setiap kali dikunci dengan mudah datuk tersebut dapat membukanya. Setelah beberapa lama kemudian terkeluarlah kalam dari datuk tersebut lebih kurang begini ‘kamu berdua tak usah kunci kerana tidak ada yang dapat mengunci akau selain dari Allah SWT lalu dibaca ayat kunci dan buka dengan jelas terang dan nyata. Biarkan datuk keluar dengan sendirinya setalah selesai urusan datuk !’.

Lalu datuk tersebut menunjuk tempat-tempa tertentu dalam rumah tersebut yang didiami oleh makhluk halus dan menyuruh rakan penulis memindahkannya. Setelah selesai, maka datuk tersebut duduk kembali dan membaca beberapa ayat suci al-Qur’an. Tidak lama kemudian, dia pun keluar dari badan pemuda tersebut.

Hampir sejam pemuda tersebut terbaring keletihan serta sakit dimerata anggota tubuh. Begitu juga dengan ibunya.

Bagi merungkai peristiwa diatas, penulis bawakan firman Allah SWT bermaksud ‘Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu” (az-Dzariat : 56).
Semasa perjalanan pulang, rakan penulis berkata hamper 10 tahun berada dalam bidang perubatan alternatif, inilah kali pertama dia bertemu dengan jin yang dianugerahkan ilmu kerohanian yang cukup tinggi.

Melalui ayat suci diatas satu kesimpulan dapat kita rumuskan bahawa selain manusia, jin juga dikurniakan akal kerana akal merupakan satu syarat penting dalam menetapkan sah atau batalnya sesuatu ibadah yang kita lakukan samada ibadah fardu ataupun sunat. Tidak seperti malaikat yang diciptak nafsu, jin dan manusia diciptakan nafsu kerana itulah kedua-dua makhluk ini makan minum dan beranak pinak.

Justeru dari dua perkara inilah datangnya kufur maksiat serta iman dan taat. Jika manusia boleh mencapai tahap keimanan yang tinggi maka perkara yang sama juga boleh berlaku pada makhluk jin.
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Sat Oct 23, 2010 11:06 pm

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Dari cerita diatas penulis katakan bahawa ‘datuk’ ini sayang terhadap ‘cucu’-nya dan berhasrat untuk melindunginya dari ditimpa sebarang mudarat yang tidak diingininya. Kasih dan sayang ini bila diterjemahan pada perbuatan, tentu sekali ia akan membawa kita kepada satu maksud yang mendalam, seperti seorang ibu atau bapa yang sanggup berbuat apa saja demi kasih sayangnya terhadap anak-anak atau orang-orang yang merekas sayangi. Biasa kita dengar ungkapan ‘biar kita nasi dengan garam dan belacan saja asalkan anak-anak kita dapat meneruskan pelajarannya’.

Mungkin juga kita masih ingat kisah pengorbanan seorang ayah berjawatan menteri yang sanggup meninggalkan jawatannya semata untuk menjaga mengubati anaknya yang menghidapi penyakit kanser.

Firman Allah SWT bermaksud “Dan Ia telah mengajarkan Nabi Adam, akan segala nama benda-benda dan gunanya, kemudian ditunjukkannya kepada malaikat lalu Ia berfirman: “Terangkanlah kepadaKu nama benda-benda ini semuanya jika kamu golongan yang benar”. (al-Baqarah : 31).

Justeru setiap benda yang diajarkan Allah SWT kepada nabi Adam AS pasti ada tujuannya dan sempurnalah tujuan ini apabila diperlihatkan dalam bentuk perbuatan, bukan hanya pada kalamnya sahaja. Kata orang tua-tua ‘kotakan apa yang dikata’ bukannya capak tapi tak serupa bikin’ !.
Sejak dahulu lagi rawatan secara menurun telah menjadi semacam satu amalan terutama kepada orang-orang Islam bukan sahaja dinegara ini malah ia juga terjadi ditempat-tempat lain. Ada perawat-perawat yang mendakwa mereka didampingi oleh berbagai-bagai syeikh atau wali yang hebat-hebat seperti Wali-Wali Songo atau Syeikh Abdul Kadir Jailani. Dan tak kurang juga mereka yang mendakwa mendapat bantuan dari guru-guru kerohanian masing-masing.

Ada masanya tok wali-wali atau syeikh ini memasuki badan perawat tanpa disedari oleh orang disekelilingnya. Keadaan fizikal, gerak geri dan tiingkah lakunya tidak kelihatan ada perubahan jika diperhatikan dengan mata kasar orang biasa.

Dan tidak kurang juga keadaan dimana tok syeikh dan wali-wali tidak memasuki badan perawat, sebaliknya mereka berada diluar. Tugasnya membisikkan kaedah-kaedah atau cara untuk membantu perawat mengubati pesakit yang datang mendapatkan bantuan.

Ada masanya perawat mengarahkan mereka (jin) untuk pergi dari satu tempat kesatu untuk tujuan tertentu, sebagai contoh mengadakan perundingan dengan golongan yang sebangsa dan seperjalanan dengan mereka berhubung perkara-perkara tertentu sabit dengan masaalah yang dihadapi oleh pesakit.

Telah diketahui umum bahawa Allah SWT ciptakan makhluk dengan satu ketetapan yang berbeza dengan manusia, salah satu daripadanya, mereka boleh pergi dari satu tempat kesatu tempat yang lain dengan kadar yang sangat pantas. Firman Allah SWT bermaksud “Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah” (an-Naml : 39).

Salah satu sifat Rasulullah SAW adalah adalah amanah dan ia akan menjadi satu ikatan kukuh yang wajib dipegang serta dilaksanakan. Adanya amanah kerana adanya perjanjian dan perkara ini tidak dapat disangkal kerana ia adalah satu sunatullah yang telah ditetapkan oleh allah SWT. Melalui bapa sekelian manusia iaitu nabi Adam AS telah pun perkara ini telahpun diperincikan dengan sejelas-jelasnya melalui firman Allah SWT bermaksud “Terangkanlah kepadaKu nama benda-benda ini semuanya jika kamu golongan yang benar”. (al-Baqarah : 31).

Dalam keadaan tertentu, dari perjajnjian inilah datangnya sandaran dan hasil dari sandaran pula terbitnya manafaat atau mudarat. Sebagai contoh dikenakan pula syarat-syarat tertentu sewaktu menerima amalan-amalan tertentu seperti jangan tinggal sembahyang fardhu, jangan berjudi, jangan berzina dan sebagainyya pada halnya perintah dan tegah ini telah menjadi satu kewajipan yang diperdhukan kepada sekelian umat Islam lelaki dan perempuan yang mukallaf.

Justeru apabila syarat-syarat seperti ini ditetapkan terjadilah sandaran yang tidak sepatutnya ada sama sekali kerana ia mungkin sahaja akan merosakkan akidah seseorang yang beramal tanpa ia sedari. Ini bukan riak tapi ia lebih kepada ketiadaan ikhlas dalam beramalan. Perkara ini susah untuk dibuktikan kerana tidak ramai yang mahu berlapang dada mengaku ada masanya ketiadaan ikhlas ini benar-benar terjadi keatas dirinya semasa melakukan amal ibadah.

Sebagai umat Islam yang mendukung Iman, Islam dan Ihsan adalah lebih mudah dan lebih selamat sekiranya amalan-amalan yang hendak diamalkan itu diambil terus dari sumber yang sah, iaitu dari al-Qur’an yang qati’e dan al-hadis yang sahih serta berserah bulat-buat kepada Allah SWT kerana Allah SWT sendiri menegaskan melalui firman-Nya bermaksud “Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul”. (al-Baqarah : 186).

Secara peribadi penulis berpendapat apa saja amalan yang mahu diamalkan boleh diambil terus dari al-Qur’an dan hadis yang berbentuk perintah atau janji boleh diamalkan tanpa perlu sebarang ijazah. Yang perlu ada adalah keyakinan bahawa Allah SWT akan makbulkan permohonan kita kerana itu adalah janji-nya.
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Wed Nov 03, 2010 12:03 am

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Selain dari sifat amanah, setiap orang beragama Islam yang mukallaf wajib beriman bahawa Rasulullah SAW juga bersifat dengan sifat membenarkan ataupun siddiq. Ia bermakna setiap orang beragama Islam yang mukallaf wajib beriman bahawa semua perkataan, perbuatan Baginda ataupun perkara-perkara yang didiamkan apabila ditanya oleh sahabat sebenar-benarnya adalah dari Allah SWT.

Terhimpun tiga perkara ini dalam perintah, tegah, janji baik yakni balasan syurga, janji buruk iaitu seksaan dineraka serta perkhabaran yang disampaikan, bermula dari detik Baginda diangkat menjadi rasul sehinggalah datang saat kewafatannya. Firman Allah SWT bermaksud “Rakan kamu (Nabi Muhammad yang kamu tuduh dengan berbagai tuduhan itu), tidaklah ia menyeleweng (dari jalan yang benar), dan ia pula tidak sesat (dengan kepercayaan yang salah).Dan ia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan ugama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri.Segala yang diperkatakannya itu (sama ada Al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya”. (An-Najm : 2-4).

Melalui firman Allah SWT diatas tersimpul satu hakikat penting yang perlu dipatuhi oleh setiap orang beragama Islam yang mukallaf laki-laki dan perempuan pada setiap masa. Antara hakikat tersebut adalah apa saja amalan-amalan yang diamalkan melalui bacaan berbentuk fadilat yang tidak bersumberkan dari al-Qur’an dan sunnah, sekiranya diamalkan dengan mengadakan syarat-syarat yang tidak dipersepakati hukum syarak, mungkin saja akan mendatangkan mudarat pada pengamalnya dan juga mereka-mereka yang dekat hubungan kekeluaragaan dengan si pengamal oleh sebab ia disandarkan kepada makhluk selain dari Allah SWT dan Rasul-Nya meskipun amalan-amalan tersebut diambil dari al-Qur’an dan hadis.

Amalan-amalan berbentuk fadilat yang bukan diambil dari al-Qur’an dan hadis senang untuk dikenal, contoh mudah, seperti ‘hai besi ………… !” atau ‘Wahai puteri, ……………..”, atau “wahai Panglima……” dan bermacam-macam lagi amalan berbentuk serapah dan mentera.

Seputar pengalaman


Penulis didatangi oleh seorang dari selatan tanah air menceritakan masaalah yang dihadapi oleh isterinya bertahun-tahun lamanya. Dari penerangan sisuami, nampak mudah kerana dari apa yang diceritakannya kepada penulis, keberangkalian dia diganggu makhluk halus yang berniat tidak baik terhadap isterinya jelas sekali.

Penulis katakan kepadanya, penulis kenakan beberapa syarat kepada mereka yang ingin mendapatkan rawatan dari penulis., antaranya tidak melalui orang perantaraan, semua azimat, tangkal, wafaq yang masih ada samada disimpan dirumah atau dibawa bersama hendaklah dibuang, dan penulis juga sarankan dibuang kedalam sungai yang mengalir. Seperkara lagi penulis juga tidak mahu dia meneruskan segala amalan-amalan khusus bagi tujuan merawat masaalah yang sedang dihadapinya – meskipun ayat tersebut diambil dari al-Qur’an atau hadis sahih sekalipun.

Dari perbualan kami, penulis dapat meneka bahawa dia juga ada mengikut perjalanan kerohanian dan dia mengatakan ada beberapa potong ayat dari al-Qur’an yang isterinya sama sekali tidak boleh membacanya, bahkan apabila teringat sekalipun boleh mendatangkan mudarat kepada isternya.

Selepas 2-3 jam kemudian penulis menerima satu panggilan dari suami wanita tersebut. Penulis terkejut apabila si suami memberitahu isterinya sekarang sedang dalam keadaan meracau-racau dan berkelakuan pelik sama seperti keadaan yang lepas.

Hasil dari perbualan dengan suami wanita tersebut, baru penulis diberi faham keadaan sebenarnya. Suaminya mengaku mereka berdua sedang dibimbing oleh seorang murshid salah satu perjalanan kerohanian, maka penulis katakan kepada suaminya, penulis tidak boleh meneruskan rawatan kerana tidak molek mengganggu urusan orang.

Yang menjadi persoalannya kepada kita mengapakah perkara seperti diatas terjadi, pada hal ayat-ayat yang dibacakan adalah ayat-ayat suci al-Qur’an pada hal Allah SWT sendiri menjanjikan bahawa Dia menurukan dan Dia juga akan menjaganya sebagai mana firman Allah SWT bermaksud “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya.” (al-Hijr : 9)

Pada pendapat penulis yang faqir ini, disinilah kita kena melihat dan memohon kefahaman dari Allah SWT apakah yang sebenar-benarnya dimaksudkan dengan beriman dengan rukun iman ke 4 iaitu beriman kepada nabi dan Rasul dan juga kefahaman rukun syahadah ke 4 yakni membenarkan kerasulan nabi Muhammad SAW.

Akan gembirakah kita sebagai seorang ibu dan bapa melihat anak-anak kita taat mengerjakan sembahyang atau melingkup tudungnya tapi apabila ditanya, terpacul keluar dari kalamnya kata-kata memalukan lagi menjengkelkan seperti ‘kalau aku tak sembahyang, nanti berbakul-bakul bebel emak bapak aku’ atau ‘kalau aku tak pakai tudung, nanti nak pekak telinga dengar pok pit emak bapak aku, kamu bukan depa tu !

Justeru apa yang wajib kita lakukan sebagai orang beragama Islam yang mukallaf supaya kalam-kalam seperti diatas atau seumpamanya tidak lagi meniti dari bibir ke bibir anak-anak kita dan seterusnya diwarisi pula oleh generasi akan datang ?.

Jawab mudahnya kita kembali semula pada sabda Rasulullah SAW bermaksud “Menuntut ilmu itu adalah fardhu ‘ain kepada semua muslim’ laki-laki dan wanita yang mukallaf. Disinilah kuncinya – ilmu kerana tanpa ilmu, semua amalan-amalan yang kita lakukan akan memungkinkan kita berada dalam keadaan ragu-ragu atau was-was.

Apabila kedua-duanya dapat meresap masuk kedalam hati, maka akan menjadi mudahlah kerja iblis dan pengikutnya setianya iaitu syaitan kerana itulah misi utama kedua makhluk ini. Firman Allah SWT bermaksud “Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu, lalu Kami membentuk rupa kamu, kemudian Kami berfirman kepada malaikat-malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam”, lalu mereka sujud melainkan Iblis, ia tidaklah termasuk dalam golongan yang sujud.Allah berfirman: “Apakah penghalangnya yang menyekatmu daripada sujud ketika Aku perintahmu?” Iblis menjawab: “Aku lebih baik daripada Adam, Engkau (wahai Tuhan) jadikan daku dari api sedang dia Engkau jadikan dari tanah.” Allah berfirman: “Turunlah engkau dari Syurga ini, kerana tidak patut engkau berlaku sombong di dalamnya; oleh sebab itu keluarlah, sesungguhnya engkau dari golongan yang hina”.Iblis berkata: Berilah tempoh kepadaku hingga hari mereka dibangkitkan (hari kiamat)”.Allah berfirman: “Sesungguhnya engkau dari golongan yang diberi tempoh (ke suatu masa yang tertentu)”.Iblis berkata: “Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus; “Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka; dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur”. (al-A’raaf : 11-17).

Padahal iblis juga telah berjanji dihadapan Tuhan-nya untuk menyepi diri terhadap hamba-hamba Allah SWT yang ikhlas dalam beramal dan beribadah seprti firman Allah SWT bermaksud “Allah berfirman: “Kalau demikian, keluarlah engkau daripadanya, kerana sesungguhnya engkau dari sekarang ke masa depan adalah (satu makhluk yang) diusir.“Dan sesungguhnya engkau ditimpa laknat terus-menerus hingga ke hari kiamat”.Iblis berkata:” Wahai Tuhanku! Jika demikian, berilah tempoh kepadaku hingga ke hari mereka dibangitkan (hari kiamat)”.Allah berfirman: “Dengan permohonanmu itu, maka sesungguhnya engkau dari golongan yang diberi tempoh.“Hingga ke hari – masa yang termaklum”. Iblis berkata: ” Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya,“Kecuali di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang dibersihkan dari sebarang syirik”.Allah berfirman: “Inilah satu jalan yang lurus, yang tetap Aku memeliharanya. “Sesungguhnya hamba-hambaKu, tidaklah ada bagimu sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, kecuali sesiapa yang menurutmu dari orang-orang yang sesat (dengan pilihannya sendiri)” (al-Hijr : 34-42).

Sama-samalah kita bermohon kepada Allah SWT supaya dengan rahmat-Nya kita termasuk dalam golongan yang sedikit ini.
Back to top Go down
View user profile
ibrahimmtnor
Admin


Posts: 59
Join date: 2009-11-19

PostSubject: Re: ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN   Fri Nov 12, 2010 10:36 pm

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera

Segala Puji dan Puja hanya tertentu kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta 7 petala langit dan 7 petala bumi beserta dengan segala isi-isinya. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Penghulu bagi sekelian nabi dan rasul, kepada sekelian para nabi dan rasul, kepada semua para sahabat, kepada ahli rumah Baginda, kepada semua ahlul-ahlul bait dan kepada semua kaum muslimin dan muslimat.

Wahyu adalah isyarat yang cepat lagi difahami. Itu terjadi melalui pembicaraan berupa keputusan, rupa hal keadaan dan terkadang melalui suara semata-mata, dan ada masanya pula melalui isyarat dengan anggota badan- kesemuanya dalam keadaan tersembunyi (tidak diketahui oleh orang lain) lagi cepat.

Pengertian wahyu dalam arti bahasa meliputi - Ilham, sebagai bawaan dasar manusia, seperti wahyu terhadap ibu Nabi Musa atau Ilham berupa naluri pada binatang, seperti wahyu kepada lebah atau seperti isyarat Zakaria yang diceritakan Al qur’an atau bisikan dan tipu daya syaitan untuk menjadikan yang buruk kelihatan indah dalam diri manusia atau kepada para malaikat berupa suatu perintah untuk dikerjakan.

Sedang wahyu Allah kepada para nabi-Nya adalah Kalam Allah yang diturunkan kedalam diri seorang nabi dan rasul dengan disertai keyakinan bahwa pengetahuan itu datang dari Allah SWT, melalui perantara ataupun tidak.

Adapun jumlah sebenar nabi yang telah diutuskan tidak diketahui dengan tepat bilangannya akan tetapi kebanyakan ulama mengatakan seramai 124,000 bermula dengan nabi Adam AS dan diakhiri dengan nabi Muhammad SAW.

Selepas itu tidak ada lagi Allah SWT utuskan samada nabi ataupun rasul, pemutusan pendapat ini berpandukan dalil dari kitab suci al-Qur’an dan juga hadis-hadis yang sahih seperti firman Allah SWT bermaksud “Bukanlah Nabi Muhammad itu (dengan sebab ada anak angkatnya) menjadi bapa yang sebenar bagi seseorang dari orang lelaki kamu, tetapi ia adalah Rasul Allah dan kesudahan segala Nabi-nabi. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu” (al-Ahzab : 40).


Rasulullah SAW juga telah bersabda maksudnya “Rantai Kerasulan dan Kenabian telah sampai pada akhirnya. Tidak akan ada lagi rasul dan nabi sesudahku”.

Dengan dua dalil diatas maka muktamad bahawa tidak akan ada lagi nabi dan rasul akan diutus Allah SWT selepas sebaik sahaja wafat Rasulullah SAW.

Berbalik kita pada pengertian ‘wahyu Allah kepada para nabi-Nya adalah kalam Allah yang diturunkan kedalam diri seorang nabi dan rasul dengan disertai keyakinan bahwa pengetahuan itu datang dari Allah SWT, melalui perantara ataupun tidak’.

Keyakinan yang dimaksudkan disini pada pendapat penulis yang faqir ilmu ini tidak merujuk kepada diri nabi dan rasul itu sendiri akan tetapi ia lebih merujuk kepada keyakinan yang tertanam dalam diri seorang beragama Islam yang laki-laki dan perempuan mukallaf kerana ini adalah asas atau salah satu teras rukun iman.

Dan lagi wajib keatas seorang laki-laki dan perempuan mukallaf yang beragama Islam percaya dan berpegang teguh bahawa nabi dan rasul yang telah diutuskan Allah SWT semuanya dikurniakan dengan empat sifat yang wajib keatas mereka, iaitu Membenarkan, Amanah, Menyampaikan dan Bijaksana serta tidak mungkin sama sekali mereka bersifat sebaliknya tidak kira apa sekalipun tingkah laku mereka.

Firman Allah SWT bermaksud “Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada temannya: “Aku tidak akan berhenti berjalan sehingga aku sampai di tempat pertemuan dua laut itu atau aku berjalan terus bertahun-tahun”.Maka apabila mereka berdua sampai ke tempat pertemuan dua laut itu, lupalah mereka akan hal ikan mereka, lalu ikan itu menggelunsur menempuh jalannya di laut, yang merupakan lorong di bawah tanah.Setelah mereka melampaui (tempat itu), berkatalah Nabi Musa kepada temannya: “Bawalah makan tengah hari kita sebenarnya kita telah mengalami penat lelah dalam perjalanan kita ini”.Temannya berkata: “Tahukah apa yang telah terjadi ketika kita berehat di batu besar itu? Sebenarnya aku lupakan hal ikan itu; dan tiadalah yang menyebabkan aku lupa daripada menyebutkan halnya kepadamu melainkan Syaitan; dan ikan itu telah menggelunsur menempuh jalannya di laut, dengan cara yang menakjubkan”.Nabi Musa berkata: “Itulah yang kita kehendaki “; merekapun balik semula ke situ, dengan menurut jejak mereka.Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami.Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku? Ia menjawab: “Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.Dan bagaimana engkau akan sabar terhadap perkara yang engkau tidak mengetahuinya secara meliputi? Nabi Musa berkata: “Engkau akan dapati aku, Insyaa Allah: orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu”. Ia menjawab: “Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu”. (al-Kahfi : 60-71)

Dan diakhir pertemuan mereka Allah SWT rakamkan melalui firman-Nya bermaksud “Ia menjawab: “Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat.Adapun pemuda itu, kedua ibu bapanya adalah orang-orang yang beriman, maka kami bimbang bahawa ia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur.Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa, dan lebih mesra kasih sayangnya.Adapun tembok itu pula, adalah ia dipunyai oleh dua orang anak yatim di bandar itu; dan di bawahnya ada “harta terpendam” kepuyaan mereka; dan bapa mereka pula adalah orang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka). Dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya”. (al-Kahfi : 78-82).

Dikatakan bahawa laki-laki yang dipertemukan dengan nabi Musa AS itu adalah nabi Hidir AS meskipun tidak dikatakan dalam Al-Qur’an nama dan gelarannya. Mengapakah kebanyakan ulama menetapkan bahawa dia adalah seorang nabi dan bukannya dari golongan manusia biasa ?

Pada pendapat penulis yang faqir ilmu ini, mungkin penetapan mereka berpunca dari maksud firman Allah SWT bermaksud “……Dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri.’ Kerana ayat tersebut merujuk kepada kalimah nafi dan isbat yang menjurus terus kepada tauhid yakni mengembalikan setiap sesuatu kepada Pemilik yang Mutlak iaitu Allah SWT.
Back to top Go down
View user profile
 

ANTARA JARAK JAUH DAN BERHADAPAN

View previous topic View next topic Back to top 
Page 1 of 4Go to page : 1, 2, 3, 4  Next

 Similar topics

-
» Pendidikan Jarak Jauh mana yang bagus?
» Soalan utk Paranormal Master
» Antara lelaki dan perempuan, siapa yg paling setia?
» DSAI: Antara 100 Pemimpin Yg. Paling Berpengaruh Di Dunia - Majalah Time.
» antara lelaki dan perempuan ..jumlah siapakah lebih ramai di Malaysia ?

Permissions in this forum:You cannot reply to topics in this forum
PERUBATAN ISLAM ::  :: -